Wawancara

Pembentukan Diri: Jorginho

Jorginho adalah pemain terbaru yang mengenang awal kariernya di sepakbola dan hambatan besar yang harus diatasi untuk membuatnya berhasil secara profesional, dari pindah ke benua lain pada usia muda hingga ketika dia dieksploitasi secara finansial oleh agennya, sebelum berjuang keras untuk membuktikan kualitasnya...

"Saya mulai bermain dengan sistem five-a-side di sekolah lokal. Saya masuk tim U-6 ketika saya berusia empat tahun, dan pelatih berkata 'tidak, Anda harus berusia enam tahun'. Ayah saya memberi tahu pelatih bahwa dia akan mendapat masalah di rumah jika dia tidak membiarkan saya bermain. Jadi pelatih berkata 'Oke, kamu boleh bermain'. Saya bermain sekali dan ayah saya berkata kepada saya: 'Kamu sudah bermain sekali, kita akan pulang'. Tapi kemudian pelatih berkata, ‘Tidak, tidak, tidak!' Kamu harus bermain setiap minggu!'"

"Kami biasa memainkan banyak game dengan jumlah tim yang kecil. Kami melakukan banyak latihan menggiring bola, menggiring bola melewati cone, dan juga banyak menembak. Lebih dari segalanya, saya hanya ingat betapa menyenangkannya pengalaman itu."

"Bahkan sampai hari ini ketika saya pergi berlibur saya masih mengunjungi pelatih saya sejak saat itu. Tetapi saya  tidak benar-benar berhubungan dengan para pemain karena mereka berada di tempat yang berbeda dari tempat saya dilahirkan."

"Saya tidak pernah bisa membayangkan hidup tanpa sepakbola. Itu adalah sesuatu yang selalu saya lakukan dan selalu ingin saya lakukan. Kapan saya menyadari bahwa saya adalah pemain yang bagus? Saya kira ketika saya mulai bermain. Saya sudah bermain melawan anak-anak yang lebih tua dari saya, dan kemudian ketika saya bermain melawan anak-anak seusia saya, itu menjadi mudah."

"Setelah bermain five-a-side di sekolah itu saya pindah ke sekolah lain di mana saya bisa bermain dengan tim beranggotakan 11 orang. Kami akan mengikuti turnamen melawan sekolah sepakbola dari daerah lain. Saya bermain di turnamen ini di Brasil dan seorang agen memantau saya. Dia membawa saya dan pemain lain ke sekolah sepakbolanya, yang berjarak 200 kilometer dari tempat saya tinggal saat itu."

"Saya menghabiskan dua tahun di sana. Idenya adalah dia menggunakannya untuk memantau pemain dan siapa pun yang dia pikir cukup baik dia bawa ke Italia. Itulah yang dia lakukan dengan saya ketika saya berusia 15 tahun. Dia mengatur agar saya bisa mengikuti trial di tim muda Verona dan mereka membawa saya."

"Awalnya ketika saya pindah ke Italia itu sangat mudah karena saya menjalani mimpi saya. Semuanya baru. Kemudian saya mulai masuk ke rutinitas: latihan, sekolah, rumah, rumah, sekolah, latihan. Itu saja yang saya lakukan selama 18 bulan. Saya punya 20 euro untuk bekal seminggu dan saya tidak bisa melakukan hal lain, karena Anda tidak bisa melakukan hal lain dengan jumlah uang itu. Saya bahkan tidak bisa bermain di tahun pertama karena lisensi saya belum datang dari Brasil. Yang saya lakukan adalah hanya berlatih dan pergi ke sekolah. Itu sangat sulit."

"Gaya sepak bola di Italia sangat berbeda. Di Brasil sampai saat itu, semuanya menyenangkan dan tenang, semua tentang kesenangan, sedangkan di Italia bahkan pada usia muda, itu semua tentang taktik, tentang intensitas. Itu lebih sulit."

"Karena Verona tidak berada di Serie A pada waktu itu, mereka tidak memiliki tim junior sehingga saya bermain di tim junior lokal bernama Berretti. Mereka bermain di Serie C1 / C2. Saya melakukan itu selama dua tahun. Sementara saya bermain untuk Berretti, saya bertemu dengan sesama pemain Brasil bernama Rafael yang merupakan seorang penjaga gawang. Saya berteman dengannya. Dia bertanya kepada saya tentang apa yang saya lakukan, berapa lama saya berada di sana, dan saya mengatakan kepadanya bahwa saya hanya punya bekal 20 euro per minggu."

"Dia berkata, 'Tunggu sebentar, ada sesuatu yang tidak beres tentang hal itu'. Dia mengajukan beberapa pertanyaan dan ternyata agen saya telah mengambil uang saya dan saya tidak tahu apa-apa tentang itu."

"Pada saat itu saya ingin menyerah. Saya sangat hancur. Saya sudah muak. Saya menelepon rumah sambil menangis dan memberi tahu ibu saya bahwa saya ingin pulang dan saya tidak ingin bermain sepakbola lagi. Dia berkata: 'Jangan pikirkan itu! Kamu sudah sangat dekat, kamu telah berada di sana selama beberapa tahun, aku tidak akan membiarkan kamu kembali ke rumah! Kamu harus tetap di sana dan bertahan dengan keras.'"

"Jadi saya tinggal. Saya terus berlatih dengan tim utama. Saya bisa terus bermain untuk Berretti, tetapi pada saat itu saya memutuskan untuk dipinjamkan. Saya pergi ke tim profesional di Serie C2 yang bernama Sambonifacese."

"Ketika saya bermain untuk Sambonifacese, Verona berada di Serie C1 dan tahun itu mereka dipromosikan ke Serie B. Ketika saya kembali ke Verona, sang pelatih, Andrea Mandorlini, mengatakan dia tidak membutuhkan saya karena saya hanya bermain di C2 dan sekarang mereka ada di Serie B. Tetapi salah satu direktur yang saya kenal cukup membela saya, dan memperdebatkan posisi saya dengan pelatih."

"Pada bulan Oktober saya belum memainkan satu pertandingan pun dan telah memikirkan kemungkinan untuk pergi pada bulan Januari. Kemudian pemain tim utama yang posisinya sama dengan saya mengalami cedera, dan penggantinya yang cedera. Pelatih tidak tahu harus berbuat apa. Dia harus berimprovisasi atau memainkan saya."

"Dia memainkan saya dan saya melakukannya dengan cukup baik. Saya bertahan di tim dan sejak saat itu dia sangat mendukung dan melakukan banyak hal untuk saya."

KABAR LAINNYA DARI CHELSEA