Wawancara

Giroud Membahas Dukungan untuk Kampanye Black Lives Matter dan Bersiap untuk Akhir Musim yang Sengit

Olivier Giroud telah berbicara tentang pentingnya pesepak bola top menggunakan status dan pengaruh mereka untuk mendukung gerakan anti-diskriminasi seperti Black Lives Matter.

Para pemain yang terlibat dalam pertandingan pertama setelah dimulainya kembali musim Premier League minggu ini melakukan akis berlutut bersama tak lama setelah kick-off, sambil memasang kata-kata 'Black Lives Matter' di bahu mereka yang biasanya diisi oleh nama mereka.

Itu adalah pesan dukungan yang kuat untuk gerakan tersebut, menyusul pernyataan bersama yang tegas  dari para pemain Premier League yang dirilis minggu sebelumnya, yang menyatakan: "Kami, Para Pemain, berdiri bersama dalam satu tujuan untuk menghapus prasangka rasial di mana pun berada, untuk mewujudkan masyarakat global yang inklusi, menghormati, dan kesempatan yang sama bagi kita Semua, terlepas dari warna atau keyakinan kita."

Awal bulan ini, skuat Chelsea bersatu melakukan aksi berlutut selama sesi pelatihan, membentuk huruf H untuk mewakili kata 'Human' (Manusia), sementara pemain internasional Inggris berkulit hitam Raheem Sterling dan Jadon Sancho telah berbicara secara tegas melawan ketidakadilan rasial yang tersebar luas dan perlunya lebih banyak perwakilan kulit hitam di posisi kekuasaan. Giroud percaya bahwa pemain bola kulit putih dan tokoh terkenal lainnya memiliki tanggung jawab untuk menggunakan suara mereka untuk mendukung gerakan ini juga.

"Apa pun yang bisa saya lakukan, saya akan melakukannya," katanya."Dukungan apa pun selalu dapat membuat perbedaan karena kami adalah atlet ternama. Tidak cukup untuk mengatakan saya menentang rasisme, sekarang Anda harus berjuang melawannya."

"Selalu menyenangkan untuk mendengar para pemain kulit putih (berbicara) karena kita semua sangat sedih ketika kita melihat apa yang terjadi saat ini. Pada tahun 2020, kita masih harus berurusan dengan kasus-kasus rasisme ini. Tidak dapat diterima apa yang terjadi di AS terhadap George Floyd - menyedihkan, dan kita perlu berdiri bersama dan tetap bersatu."

"Ketika kami berbicara (tentang gerakan Black Lives Matter) dengan rekan satu tim kami di Chelsea, dengan para pemain kulit hitam, kami merasa sangat bersatu dan kami hanya ingin mendukung mereka. Kami hanya perlu perubahan yang berarti sekarang. Itu sama dengan ketika kami pergi ke Boston untuk bermain melawan antisemitisme, atau ketika saya mendukung anti-homofobia."

Giroud telah menunjukkan dirinya bersedia berbicara menentang diskriminasi di masa lalu. Dia telah lama lantang menyuarakan melawan homofobia dalam sepak bola, menunjukkan dukungan bagi komunitas LGBT + selama wawancara dengan majalah Attitude dan media Prancis, Tetu.

"Segala bentuk kebencian, saat ini, harus dihapus, disingkirkan dari dunia kita," tambahnya. "Saya sangat sensitif terhadap masalah ini. Yang paling penting adalah saya mendukung. Kami bersama, kami tetap bersama dan kami akan bermain dengan lencana Black Lives Matter di punggung kami."

"Untuk anak-anak muda, ini semua tentang pendidikan, jadi itu harus datang dari sekolah dulu, karena semakin Anda mendapatkan pendidikan yang lebih baik dan belajar menghargai ketika Anda masih muda, (semakin) itu akan membantu Anda menjadi orang yang lebih baik. Tetapi anak-anak muda juga memandang pemain sepak bola dan olahragawan lainnya dan orang-orang terkenal, dan saya pikir kami harus menunjukkan contoh. Jadi, ya, saya pikir suara kami sangat kuat."

Giroud juga tidak sabar untuk bermain lagi, setelah lebih dari tiga bulan tanpa sepak bola kompetitif karena pandemi Covid-19. Dia melihat beberapa minggu terakhir pelatihan sebagai sesuatu yang mirip dengan periode pra-musim mini, tetapi mengakui bahwa dia  melihat tempo di mana pertandingan sepak bola Jerman telah dimainkan sejak Bundesliga kembali pada bulan Mei.

"Aneh karena kami berhenti bermain kompetisi selama lebih dari tiga bulan," katanya.

"Jadi Anda bisa berharap bahwa Anda mungkin tidak siap, siap, 100 persen dari laga pertama. Tapi, percayalah, semua pemain sangat berharap untuk kembali ke kompetisi. Kami memiliki banyak talenta muda yang memiliki banyak energi dan mereka hanya ingin menikmati sepak bola lagi, dan mereka tidak sabar untuk memainkan laga pertama ini di markas Villa."

"Jujur saja, menonton pertandingan antara Bayern Munich dan Dortmund (tak lama setelah kembalinya Bundesliga bulan lalu), saya tidak melihat begitu banyak perubahan pada permainan. Saya terkejut dengan intensitas permainan dan itu berarti tim sudah siap untuk kembali ke kompetisi."

"Kami memainkan pertandingan persahabatan melawan QPR dan pada dasarnya itu adalah pertandingan persahabatan normal. Kami hanya menjaga jarak ketika kami berada di bangku cadangan, kami menghormati semua aturan. Tetapi ketika Anda berada di lapangan, Anda hanya fokus pada apa yang harus Anda lakukan dengan tim, dan hanya berusaha untuk tidak memeluk rekan setim Anda saat Anda mencetak gol!"

"Saya mencintai sepak bola, ini adalah hasrat saya, dan saya benar-benar ingin bermain lagi di kompetisi. Tujuannya jelas: ini untuk finis ketiga atau keempat, dan kami juga ingin memenangi Piala FA. Jadi kami berkomitmen 100 persen dan itu akan mengimbangi, mungkin, kurangnya kebugaran untuk pertandingan pertama. Adalah ambisi kami untuk menjadi sukses bersama."

KABAR LAINNYA DARI CHELSEA