Kami memulai seri preview masing-masing negara Piala Dunia dengan setidaknya satu pemain Chelsea di dalamnya dengan berfokus pada Inggris, dengan tiga pemain Biru bersiap untuk mewakili Tiga Singa...

Setelah mencapai semifinal Piala Dunia 2018, dan kemudian hanya kalah adu penalti dari Italia di final Kejuaraan Eropa tahun lalu, Inggris menuju ke Qatar dengan penampilan turnamen yang bagus di belakang mereka.

Namun, hasil yang lebih baru tampak memprihatinkan. Inggris terdegradasi di UEFA Nations League setelah gagal memenangkan salah satu dari enam pertandingan mereka. Separuh dari itu adalah kekalahan tanpa gol, termasuk kekalahan kandang 4-0 di tangan Hongaria pada Juni, dan itu membuat mereka tanpa kemenangan kompetitif sejak November lalu.


Seperti banyak negara lainnya, cedera memengaruhi rencana Gareth Southgate. Reece James dan Ben Chilwell kami adalah dua kehilangan besar. Kyle Walker tidak bermain lebih dari sebulan setelah operasi pangkal paha tetapi dipilih, sementara Kalvin Phillips, pemain reguler di tim Euro yang sukses, baru saja kembali bugar setelah tidak tampil banyak sejak tiba di Man City.

Siapa saja pemain Chelsea di timnas?

Mason Mount dan Raheem Sterling telah menjadi pemain tetap di tim Southgate selama beberapa tahun. Mount telah mencatatkan 32 caps, dan sekarang sudah lebih dari satu dekade sejak debut internasional Sterling di usia 17 tahun.


Sterling telah menjadi kapten negaranya empat kali dan rata-rata mencetak hampir satu gol setiap tiga pertandingan dalam pertandingan kompetitif, meskipun dia belum mencetak gol di putaran final Piala Dunia.

Conor Gallagher memiliki empat caps, tiga hadir pada tahun ini, meskipun dia bersinar mewakili U-21 pada jeda internasional terbaru yang menarik perhatian Southgate.

Siapa saja di dalam skuad mereka?

Jude Bellingham dari Borussia Dortmund adalah satu-satunya pemain yang dipilih oleh Southgate yang tidak bermain di Liga Primer. James Maddison menerima panggilan pertamanya sejak akhir 2019.

Kiper: Jordan Pickford (Everton), Nick Pope (Newcastle United), Aaron Ramsdale (Arsenal)

Bek: Trent Alexander-Arnold (Liverpool), Conor Coady (Everton, loan from Wolverhampton Wanderers), Eric Dier (Tottenham Hotspur), Harry Maguire (Manchester United), Luke Shaw (Manchester United), John Stones (Manchester City), Kieran Trippier (Newcastle United), Kyle Walker (Manchester City), Ben White (Arsenal)

Gelandang: Jude Bellingham (Borussia Dortmund), Conor Gallagher (Chelsea), Jordan Henderson (Liverpool), Mason Mount (Chelsea), Kalvin Phillips (Manchester City), Declan Rice (West Ham United)

Penyerang: Phil Foden (Manchester City), Jack Grealish (Manchester City), Harry Kane (Tottenham Hotspur), James Maddison (Leicester City), Marcus Rashford (Manchester United), Bukayo Saka (Arsenal), Raheem Sterling (Chelsea), Callum Wilson (Newcastle United)

Tim mana saja yang ada di grup mereka?

Tim Tiga Singa memulai dengan pertandingan melawan Iran, tim yang belum pernah mereka temui sebelumnya. Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk lawan mereka berikutnya. Inggris bermain imbang dengan AS pada pertandingan pembukaan Piala Dunia 2010, dan 60 tahun sebelumnya tercengang oleh tim amatir Amerika di Belo Horizonte yang tetap menjadi salah satu kejutan besar Piala Dunia.


Kampanye Grup B Inggris diakhiri dengan pertandingan lokal melawan Wales, berpartisipasi untuk pertama kalinya sejak 1958.

Kapan jadwal pertandingan mereka?

England v Iran, Doha, 21 November, pukul 20.00 WIB

England v USA, Al Khor, 26 November, pukul 02.00 WIB

England v Wales, Al Rayyan, 30 November, pukul 02.00 WIB

Bagaimana mereka lolos?

Inggris lolos dengan nyaman, menang delapan kali dan seri dua kali dari 10 pertandingan mereka untuk menyelesaikan enam poin dari posisi kedua Polandia. Mereka hanya kebobolan tiga gol di sepanjang perjalanan, mencetak 39 gol dalam grup yang juga berisikan Albania, San Marino, Andorra, dan musuh bebuyutan UEFA Nations League Hongaria baru-baru ini.

Bagaimana sejarah Piala Dunia Inggris?

Inggris pertama kali ikut serta di Piala Dunia pada tahun 1950 dan telah lolos sebanyak 15 dari 18 turnamen sejak itu, absen pada tahun 1974, 1978 dan 1994.

Mereka mengangkat trofi Jules Rimet di kandang sendiri pada 1966 dan dua kali finis keempat, pada 1990 dan 2018. Penampilan sukses di Rusia itu menyusul kegagalan lolos dari babak penyisihan grup pada 2014, satu dari tiga kesempatan mereka tidak lolos ke babak sistem gugur.


Mereka telah enam kali kalah di perempat final, tujuh jika Anda memasukkan Piala Dunia 1982 ketika ada dua babak grup yang langsung menuju ke semifinal. Para bursa taruhan menunjukkan bahwa mereka mengharapkan hasil yang sama kali ini.