Semua pihak yang terkait dengan Chelsea Football Club sangat terpukul mengetahui meninggalnya Gianluca Vialli, mantan pemain dan manajer kami, pada usia 58 tahun.

Begitu ia berjalan melewati pintu di Stamford Bridge ketika sudah menjadi bintang sepak bola global, Luca menyatakan keinginannya untuk menjadi legenda Chelsea. Ini adalah target yang tidak diragukan lagi telah dicapainya, dihormati karena karyanya di lapangan dan di ruang ganti selama beberapa tahun paling sukses dalam sejarah kami. Dicintai oleh para penggemar, pemain, dan staf di Stamford Bridge, Luca akan sangat dirindukan, tidak hanya oleh komunitas Chelsea, tetapi juga seluruh dunia sepak bola, termasuk di negara asalnya, Italia, di mana ia adalah sosok yang begitu ikonik.

Pikiran kami bersama istri Luca, Cathryn, putrinya, Sofia dan Olivia, serta seluruh keluarga dan teman-temannya pada saat yang sangat menyedihkan ini.

Pemilik Chelsea Todd Boehly dan pemilik pengendali bersama Behdad Eghbali mengatakan: "Ini benar-benar hari yang mengerikan bagi Chelsea Football Club. Legenda Gianluca akan terus hidup di Stamford Bridge. Pengaruhnya sebagai pemain, pelatih, dan yang terpenting sebagai pribadi, akan selamanya tertulis dalam sejarah klub kami. Kami mengirimkan belasungkawa yang tulus dan terdalam kepada keluarga dan teman-temannya."

Luca Vialli tiba di Stamford Bridge pada musim panas 1996, tak lama setelah memimpin Juventus untuk meraih kejayaan di Liga Champions. Dianggap sebagai salah satu striker terbaik di generasinya, penampilannya oleh mantan pemain hebat Serie A lainnya, teman lamanya Ruud Gullit, semakin menggarisbawahi kurva menanjak yang curam yang dialami Chelsea.


Apa yang hilang di Bridge adalah trofi, dan di musim pertamanya Luca memainkan peran penting dalam membawa trofi utama pertama ke SW6 sejak 1971.

Tertinggal 2-0 dari Liverpool di babak pertama, aspirasi Piala FA kami tergantung pada seutas benang. Namun, di Stamford Bridge yang hiruk pikuk, The Blues membalikkan keadaan di babak keempat, Vialli menyelesaikan comeback dengan dua gol. Kemenangan 4-2 tetap menjadi salah satu hari terhebat Chelsea.

Gol-gol tersebut juga merupakan gol-gol vintage Vialli. Gol pertama, penyelesaian akhir yang berkelas setelah menerima umpan Dan Petrescu; gol kedua, sundulan yang kuat setelah Vialli melakukan pergerakan elektrik di dalam kotak penalti yang telah lama membuat namanya terkenal.

Atribut lainnya sebagai penyerang serba bisa adalah kekuatan dan permainan hold-up, fondasi untuk penyelesaian akhir yang akurat dengan kedua kaki, serta kesukaannya untuk menangkap lawan tanpa disadari dengan tembakan yang dilakukan lebih awal dan sering ke tiang dekat.


Mantan pemain internasional Italia itu menyelesaikan musim pertamanya di Stamford Bridge dengan 11 gol dalam 34 pertandingan. Gullit semakin menyukai pasangan Gianfranco Zola dan Mark Hughes di lini depan, yang berarti beberapa dari penampilannya adalah dari bangku cadangan, termasuk di final Piala FA, yang dimenangkan dengan kemenangan 2-0 atas Middlesbrough. Setelah semifinal, di mana Vialli menjadi pemain pengganti yang tidak terpakai, kapten Dennis Wise mengungkapkan rompi yang bertuliskan 'Semangat Luca, kami mencintaimu xx'.

Itu melambangkan sentimen terhadap seorang pria yang telah membuat dirinya sangat populer di kalangan pemain dan penggemar. Menawan, rendah diri dan penuh tekad, tekad Vialli yang sopan untuk mengadopsi ucapan-ucapan populer dari bahasa Inggris dan cara dia merangkul kehidupan London berkontribusi pada kesukaan yang luar biasa itu.


Gol-golnya juga membantu. Dia mencetak gol yang akan menjadi penentu kemenangan di Old Trafford pada November '96, menggetarkan Peter Schmeichel dan merayakannya di depan kontingen The Blues yang sedang bepergian. Momen ajaib itu segera diperingati dalam sebuah lagu, diiringi lagu That's Amore, yang terdengar di seluruh negeri, dan kemudian di seluruh Eropa: 'Ketika bola mengenai bagian belakang gawang Old Trafford, itulah Vialli! Cinta antara pemain dan penggemar memang sangat nyata.

Hubungan itu semakin meningkat di pertengahan musim 1997/98, di mana Vialli mengantongi empat gol dalam satu pertandingan untuk pertama kalinya dalam kariernya yang termasyhur, dalam kemenangan di Barnsley, dan mencetak dwigol yang terkenal menantang di salju Tromso. Menyusul kepergian Gullit yang mengejutkan pada Februari '98, Vialli mengambil alih kendali di Stamford Bridge beberapa hari sebelum leg kedua semifinal Piala Liga di kandang Arsenal. Sekarang sebagai pemain-manajer, pelatih asal Italia ini memilih dirinya sendiri dan ruang ganti bersulang dengan sampanye sebelum pertandingan.

Sentuhan berkelas yang dibawa Gullit ke Bridge akan semakin diperluas di bawah Vialli, yang juga memiliki bakat bahagia untuk memenangkan pertandingan penting. Arsenal berhasil diatasi dan The Blues memenangkan final Piala Liga, yang kemudian diikuti oleh Piala Winners. Untuk final pertama, ia tidak melibatkan dirinya di lapangan, sedangkan untuk final kedua, ia melakukannya, meskipun rekannya sesama bintang dari Serie A, Zola, yang mencetak satu-satunya gol beberapa detik setelah dibawa dari bangku cadangan. Vialli-lah yang menjadi pencetak gol terbanyak tim musim itu. 


Ketika kemenangan atas Real Madrid menambahkan Piala Super UEFA untuk membuat treble unik pada tahun kalender 1998, Vialli telah melampaui para pendahulunya, menuliskan namanya ke dalam sejarah Blues sebagai manajer kami yang paling sukses dalam hal trofi yang diangkat. Bahkan sekarang, hanya Jose Mourinho yang telah memenangkan lebih dari lima trofi sebagai pelatih kami.

Vialli melanjutkan sebagai manajer pemain pada 1998/99, meskipun ia membatasi dirinya hanya 20 penampilan di lapangan, sebagian besar di kompetisi piala. Sorotan termasuk hat-trick melawan Aston Villa, pada malam di mana ia memberikan John Terry debutnya di Chelsea, dua gol di Highbury, juga di Piala Liga, dan gol kemenangan dalam pertandingan terakhirnya sebagai seorang profesional, kemenangan 2-1 di Premiership atas Derby pada hari terakhir musim ini.

Itu menutup musim di mana kami nyaris memenangkan gelar antara 1955 dan 2005. Kami akhirnya finis di urutan ketiga, hanya empat poin dari Manchester United, setelah hanya kalah dalam tiga pertandingan liga. Sudah lama sekali sejak tim Chelsea dan kata konsistensi berjalan bersama dengan baik. Sayangnya, serangkaian hasil imbang yang membuat frustrasi di akhir musim membuat kami tidak bisa melangkah lebih jauh.

Setelah bakat kontinental yang dibawa oleh pendekatan 'sepak bola seksi' Gullit ke Bridge, Vialli menambahkan struktur dan keteraturan, keduanya merupakan blok pembangunan penting dalam kebangkitan Chelsea.


Dia telah memperkuat pertahanan kami dengan merekrut pemain menonjol lainnya dari Serie A, Marcel Desailly, dan Albert Ferrer dari Barcelona, lawan Vialli di lapangan dari penampilan di final Piala Eropa di Wembley.

Pertahanan mahkota Cup Winners' Cup kami sendiri telah berakhir di tangan Real Mallorca di semifinal, tetapi eksploitasi Eropa yang lebih luar biasa - dan perak domestik - akan menyusul pada tahun 1999/00.

Itu adalah musim di mana kami berkompetisi di Liga Champions untuk pertama kalinya, berkat hasil akhir Premiership yang tinggi yang didalangi Vialli. Kami berhasil mencapai perempat final, bermain imbang dalam dua pertandingan yang tak terlupakan dengan AC Milan, pergi ke 'Neraka' Galatasaray dan menang 5-0, dan kemudian mengalahkan Barcelona 3-1 dalam salah satu malam terbaik yang pernah disaksikan Bridge.

Meskipun kalah telak di Camp Nou pada leg kedua, musim ini masih akan berakhir dengan baik saat Aston Villa dikalahkan 1-0 di final Piala FA terakhir di Wembley lama.

Kemenangan mengesankan melawan Man United di Charity Shield mengawali tahun 2000/01 dengan sempurna, tetapi hubungan antara Vialli dan beberapa pemainnya memburuk, dan ketika hasilnya juga memburuk, ia dipecat pada September 2000, karena klub mengubah arah dengan memilih manajer berpengalaman di Claudio Ranieri, setelah serangkaian manajer pemain muda.

Nama Vialli dinyanyikan di tribun penonton selama berminggu-minggu setelahnya, bukti penghargaan dan kecintaannya terhadap Stamford Bridge.

Setelah itu, ia sempat menjabat sebagai manajer Watford sebelum ia beralih ke dunia pandit, kegiatan amal, menulis buku dan, pada tahun 2019, berperan dalam tim Italia. Bekerja dengan teman baiknya dan mantan rekannya di Sampdoria, Roberto Mancini, Vialli memainkan perannya saat Azzurri memenangkan Euro 2020 di Wembley, stadion yang sangat berarti baginya selama tahun-tahun Chelsea, di kota yang ia sebut sebagai rumah sampai kematiannya. 

Vialli bertarung dengan kanker pankreas yang menimpanya selama lima tahun dengan cara yang sama seperti ia menangani apa yang dilemparkan sepak bola kepadanya: dengan keberanian, kerendahan hati, dan humor. Bukunya pada tahun 2018, "Goals: Kisah-kisah Inspirasional untuk Membantu Menghadapi Tantangan Hidup" adalah kumpulan kisah yang sangat mengharukan yang menawarkan wawasan tentang kekuatan semangat manusia, diakhiri dengan perjuangan berani Vialli sendiri dengan penyakit yang kejam ini. 

Sebagai pengunjung reguler ke Bridge di kemudian hari, melakukan perjalanan dari rumahnya di setiap sudut, Vialli disambut dengan pujian universal oleh para pendukung tua dan muda. Pada Mei 2018, ia memimpin tim Chelsea Legends melawan Inter Milan di stadion. Ini adalah sumber kenyamanan bahwa dalam penampilan publik terakhirnya di Stamford Bridge, Luca bergabung dengan orang-orang seperti Zola, Wise dan Roberto Di Matteo, sesama legenda The Blues yang ia mainkan bersama dan kemudian dikelola selama periode ikonik dalam sejarah Chelsea. Bahwa pertandingan itu untuk mengenang Ray Wilkins, teman baik dan asisten Luca di Chelsea, hanya membuat kesempatan itu lebih pedih.

Seorang striker brilian, manajer pemenang trofi, dan pria yang luar biasa, tempat Luca dalam jajaran pemain hebat Chelsea terjamin. Dia akan sangat dirindukan.